SITUS BERITA, ILMU KOMPUTER, BLOGGING, KAJIAN ISLAM, CONTOH SURAT, CONTOH MAKALAH, CONTOH SKIRPSI DLL



MAKALAH
METODOLOGI PENELITIAN
Tentang

METODE EKSPERIMEN
Oleh : 
Kelompok 11 ( Sebelas )

M.Rusdi                     :  409. 272
Dalil Tambak             :  409. 357

Dosen Pembimbing :

Dr.H.Gusril Kenedi,M.Pd

JURUSAN MANAJEMEN PENDIDIKAN ISLAM
FAKULTAS TARBIYAH
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI ( IAIN )
IMAM BONJOL PADANG
1433 H / 2012 M

KATA PENGANTAR
Hamdan wa syukron lillah,Puji dan Syukur kami ucapkan kehadirat Allah SWT yang mana dengan rahmat dan karunia-Nya sehingga kami diberi kesempatan menyelesaikan tugas makalah ini tepat pada waktunya. Shalawat serta salam tak lupa kita kirimkan kepada Allah semoga disampaikan kepada uswah dan khuduwah kita Rasulullah Muhammad SAW contoh suri tauladan sekalian alam.
Tak lupa kami juga mengucapkan terimaksih untuk segala pihak yang telah membantu kami dalam pembuatan makalah ini terutama kepada Bapak Dr.H.Gusril Kenedi,M.Pd selaku dosen pembimbing dalam mata kuliah Metodologi Penelitian II ini. Kami sadar makalah ini masih jauh dari kata sempurna untuk itu kami mohon kritik serta saran yang membangun demi perbaikan kedepannya.
Semoga makalah ini bermamfaat bagi pembaca umumnya  dan penulis khususnya dan mampu menambah khazanah ilmu pengetahuan di bidang ilmu pengetahuaan.



                                                                                                            Pemakalah





BAB I
PENDAHULUAN
Dalam metodologi penelitian banyak metode–metode yang harus kita ketahui karena metode – metode tersebut sangat berguna bagi peneliti dalam melakukan penelitian terhadap suatu kasus, salah satunya metodologi penelitian eksperimen.
Eksperimen merupakan kegiatan percobaan untuk meneliti suatu peristiwa atau gejala yang muncul pada kondisi tertentu, dengan cara melakukan pengamatan dan kontrol yang cermat, sehingga dapat diketahui hubungan sebab akibat dari munculnya gejala – gejala tersebut(Slamet:2006).
Keberhasilan eksperimen banyak ditentukan ketelitian seseorang dalam melakukan kontrol terhadap berbagai gejala yang muncul serta situasi munculnya gejala. Oleh karena itu pelaksanaan eksperimen banyak menuntut kontrol yang cermat setiap variabel dan berbagai faktor yang berkaitan dengan operasionalnya( Muhammad Ali:1982:148).
Untuk itu dalam makalah ini kami akan membahas lebih lanjut tentang hal yang berkaitan dengan metodologi penelitian eksperimen diantaranya :
1.      Pengertian Eksperimen
2.      Karakteristik Eksperimen
3.      Syarat Desain Eksperimen
4.      Langkah – langkah Eksperimen
5.      Jenis – jenis Desain Eksperimen





BAB II
PEMBAHASAN
METODE PENELITIAN EKSPERIMEN
Metode eksperimen merupakan bagian dari metode kuantitatif, dan memiliki ciri khas tersendiri terutama dengan adanya kelompok kontrol. Dalam bidang sains, penelitian-penelitian dapat menggunakan desain eksperimen karena variabel-variabel dapat dipilih dan variabel-variabel lain yang dapat mempengaruhi proses eksperimen itu dapat dikontrol secara ketat. Sehingga dalam metode ini, peneliti memanipulasi paling sedikit satu variabel, mengontrol variabel lain yang relevan, dan mengobservasi pengaruhnya terhadap variabel terikat. Manipulasi variabel bebas inilah yang merupakan salah satu karakteristik yang membedakan penelitian eksperimental dari penelitian-penelitian lain(Sumadi Suryabrata:1983).

A.    Pengertian Eksperimen
Wiersma (1991) dalam Emzir (2009) mendefinisikan eksperimen sebagai suatu situasi penelitian yang sekurang-kurangnya satu variabel bebas, yang disebut sebagai variabel eksperimental, sengaja dimanipulasi oleh peneliti.
Arikunto (2006) mendefinisikan eksperimen adalah suatu cara untuk mencari hubungan sebab akibat (hubungan kausal) antara dua faktor yang sengaja ditimbulkan oleh peneliti dengan mengeliminasi atau mengurangi atau menyisihkan faktor-faktor lain yang mengganggu.
Berdasarkan pendapat ahli diatas maka dapat disimpulkan bahwa metodologi eksperimen merupakan suatu metode atau cara yang digunakan dalam penelitian untuk mencari hubungan sebab akibat antara dua faktor yang sengaja di manipulasi oleh peneliti.

B.     Karakteristik Penelitian
Ada tiga hal yang menjadi karakteristik penelitian eksperimental(Jalaludin Rahmat:1984) :
1.       Manipulasi, dimana peneliti menjadikan salah satu dari sekian variabel bebas untuk menjadi sesuai dengan apa yang diinginkan oleh peneliti, sehingga variabel lain dipakai sebagai pembanding yang bisa membedakan antara yang memperoleh perlakuan/manipulasi dengan yang tidak memperoleh perlakuan/manipulasi.
2.      Pengendalian, dimana peneliti menginginkan variabel yang diukur itu mengalami kesamaan sesuai dengan keinginan peneliti dengan menambahkan faktor lain ke dalam variabel atau membuang faktor lain yang tidak diinginkan peneliti dari variabel.
3.      Pengamatan, dimana peneliti melakukan suatu kegiatan mengamati untuk mengetahui apakah ada pengaruh manipulasi variabel (bebas) yang telah dilakukannya terhadap variabel lain (terikat) dalam penelitian eksperimental yang dilakukannya.

C.    Syarat Desain Eksperimen
Salah satu syarat untuk menentukan atau memilih desain eksperimen yang akan digunakan,agar memperoleh hasil yang benar adalah validitas dari desain yang digunakan untuk melakukan eksperimen terhadap suatu masalah.
Suatu eksperimen dikatakan valid jika hasil yang diperoleh hanya disebabkan oleh variabel bebas yang dimanipulasi, dan jika hasil tersebut dapat digeneralisasikan pada situasi di luar setting eksperimental (Emzir:2009) Sehingga ada dua kondisi yang harus diterima yakni faktor internal dan eksternal.
1.      Validitas Internal
Validitas ini mengacu pada kondisi bahwa perbedaan yang diamati pada variabel bebas adalah suatu hasil langsung dari variabel beas yang dimanipulasi dan bukan dari variabel lain. Campbel dan Stanley (dalam Gay:1981) sebagaimana dikutip Emzir (2009) mengidentifikasi delapan ancaman utama terhadap validitas internal, antara lain:
a.       Historis, dimana munculnya suatu kejadian yang bukan bagian dari perlakuan dalam eksperimen yang dilakukan, tetapi mempengaruhi model, karakter, dan penampilan variabel bebas.
b.      Maturasi, dimana terjadi perubahan fisik atau mental peneliti atau obyek yang diteliti yang mungkin muncul selama suatu periode tertentu yang mempengaruhi proses pengukuran dalam penelitian.
c.       Testing, dimana sering terjadi ketidak efektifan suatu penelitian yang menggunakan metode test karena suatu kegiatan test yang dilakukan dengan menggunakan pra test dan post test, apalagi dengan rentang waktu yang cukup panjang, dan terkadang nilai pra test dan post test yang sama.
d.      Instrumentasi, instrumentasi sering muncul karena kurang konsistensinya instrumen pengukuran yang mungkin menghasilkan penilaian performansi yang tidak valid. Dimana jika dua test berbeda digunakan untuk pratest dan postest, dan test-test tersebut tidak sama tingkat kesulitannya, maka instrumentasi dapat muncul.
e.       Regresi Statistik, dimana regresi statistik ini sering muncul bila subyek dipilih berdasarkan skor ekstrem dan mengacu pada kecenderungan subyektif yang memiliki skor yang paling tinggi pada pratest ke skor yang lebih rendah pada postes, begitupun sebaliknya.
f.       Seleksi subyek yang berbeda, dimana biasanya muncul bila kelompok yang ada digunakan dan mengacu pada fakta bahwa kelompok tersebut mungkin berbeda sebelum kegiatan penelitian dimulai.
g.      Mortalitas, dimana sering terjadi bahwa subyek yang terkadang drop out dari lingkup penelitian dan memiliki karakteristik kuat yang dapat mempengaruhi hasil penelitian.
h.      Interaksi seleksi Maturasi, dimana satu kelompok akan termaturasi dengan hasil kelompok lain tanpa melalui perlakuan.
2.      Validitas Eksternal
Validitas ini mengacu pada kemampuan generalisasi suatu penelitian. Dimana dibutuhkan kemampuan suatu sampel populasi yang benar-benar bisa digeneralisasikan ke populasi yang lain pada waktu dan kondisi yang lain.
Campbell dan Stanley dalam Gay (1981) yang dikutip Emzir (2009) mengidentifikasi beberapa ancaman terhadap validitas eksternal, diantaranya:
a.       Interaksi Prates-Perlakuan, dimana biasanya sering muncul bila respons subjek berbeda pada setiap perlakuan karena mengikuti prates.
b.      Interaksi Seleksi-Perlakuan, dimana akibat yang muncul bila subjek tidak dipilih secara acak sehingga seleksi subjek yang berbeda diasosiasikan dengan ketidakvalidan internal.
c.       Spesifisitas Variabel, adalah suatu ancaman terhadap yang tidak mengindahkan generalisabilitas dari desain eksperimental yang digunakan.
d.      Pengaturan Reaktif, mengacu pada faktor-faktor yang diasosiasikan dengan cara bagaimana penelitian dilakukan dan perasaan serta sikap subjek yang dilibatkan.
e.       Interferensi Perlakuan Jamak, biasanya sering muncul bila subjek yang sama menerima lebih dari satu perlakuan dalam pergantian.
f.       Kontaminasi dan Bias Pelaku Eksperimen, sering muncul bila keakraban subjek dan peneliti mempengaruhi hasil penelitian.

D.    Langkah – langkah Eksperimen
Dalam melakukan eksperimen agar dapat diperoleh hasil yang optimal( Muhammad Ali:198:131) maka harus menempuh langkah – langkah sebagai berikut:
1.      meneliti literature yang berhubungan dengan masalah penelitian.
2.      Mengidentifikasi dan mengatasi masalah
3.      Merumuskan hipotesis
4.      Menyusun rencana eksperimen secara lengkap dan operasional
5.      Melaksanakan eksperimen ( mengumpulkan data)
6.      Menyusun data untuk memudahkan pengolahan
7.      Menentukan taraf arti yang akan digunakan dalam menguji hipotesis
8.      Mengolah data dengan metode statistika.

E.     Jenis-Jenis Desain Penelitian Eksperimental
Wiersma (1991) dalam Emzir (2009) mengemukakan kriteria-kriteria untuk suatu desain penelitian eksperimental yang baik, diantaranya;
1.      Kontrol eksperimental yang memadai
2.      Mengurangi artifisialitas (dalam merealisasikan suatu hasil eksperimen ke non-eksperimen)
3.      Dasar untuk perbandingan dalam menentukan apakah terdapat pengaruh atau tidak
4.      Informasi yang memadai dari data yang akan diambil untuk memutuskan hipotesis
5.      Data yang diambil tidak terkontaminasi dan memadai dan mencerminkan pengaruh
6.      Tidak mencampurkan variabel yang relevan agar variabel lain tidak mempengaruhi:
a.       Keterwakilan dengan menggunakan randomisasi aspek-aspek yang akan diukur
b.      Kecermatan terhadap karakteristik desain yang akan dilakukan
Dengan demikian maka suatu desain eksperimental yang dipilih oleh peneliti membutuhkan perluasan terutama pada prosedur dari setiap penelitian yang akan dilakukan.
Emzir (2009) mengklasifikasikan desain eksperimental dalam dua kategori yakni:
1.      Desain Variabel Tunggal, yang melibatkan satu variabel bebas (yang dimanipulasi) yang terdiri atas;
a.       Pra-Experimental Designs (non-designs)
Dikatakan pre-experimental design, karena desain ini belum merupakan eksperimen sungguh-sungguh. Hal ini disebabkan karena masih terdapat variabel luar yang ikut berpengaruh terhadap terbentuknya variabel terikat (dependen). Jadi hasil eksperimen yang merupakan variabel terikat (dependen) itu bukan semata-mata dipengaruhi oleh variabel bebas (independen). Hal ini bisa saja terjadi karena tidak adanya variabel kontrol dan sampel tidak dipilih secara acak (random). Bentuk pra-experimental designs antara lain:
1)      One-Shot Case Study (Studi Kasus Satu Tembakan)
Dimana dalam desain penelitian ini terdapat suatu kelompok diberi treatment (perlakuan) dan selanjutnya diobservasi hasilnya (treatment adalah sebagai variabel independen dan hasil adalah sebagai variabel dependen). Dalam eksperimen ini subjek disajikan dengan beberapa jenis perlakuan lalu diukur hasilnya.
2)      One Group Pretest-Posttest Design (Satu Kelompok Prates-Postes)
Kalau pada desain “a” tidak ada pretest, maka pada desain ini terdapat pretest sebelum diberi perlakuan. Dengan demikian hasil perlakuan dapat diketahui lebih akurat, karena dapat membandingkan dengan keadaan sebelum diberi perlakuan.
3)      Intact-Group Comparison
Pada desain ini terdapat satu kelompok yang digunakan untuk penelitian, tetapi dibagi dua yaitu; setengah kelompok untuk eksperimen (yang diberi perlakuan) dan setengah untuk kelompok kontrol (yang tidak diberi perlakuan).
b.      True Experimental Design
Dikatakan true experimental (eksperimen yang sebenarnya/betul-betul) karena dalam desain ini peneliti dapat mengontrol semua variabel luar yang mempengaruhi jalannya eksperimen. Dengan demikian validitas internal (kualitas pelaksanaan rancangan penelitian) dapat menjadi tinggi. Ciri utama dari true experimental adalah bahwa, sampel yang digunakan untuk eksperimen maupun sebagai kelompok kontrol diambil secara random (acak) dari populasi tertentu. Jadi cirinya adalah adanya kelompok kontrol dan sampel yang dipilih secara random. Desain true experimental terbagi atas :
1.      Posstest-Only Control Design
Dalam desain ini terdapat dua kelompok yang masing-masing dipilih secara random (R). Kelompok pertama diberi perlakuan (X) dan kelompok lain tidak. Kelompok yang diberi perlakuan disebut kelompok eksperimen dan kelompok yang tidak diberi perlakuan disebut kelompok kontrol.
2.      Pretest-Posttest Control Group Design
Dalam desain ini terdapat dua kelompok yang dipilih secara acak/random, kemudian diberi pretest untuk mengetahui keadaan awal adakah perbedaan antara kelompok eksperimen dan kelompok kontrol.
3.      The Solomon Four-Group Design
Dalam desain ini, dimana salah satu dari empat kelompok dipilih secara random. Dua kelompok diberi pratest dan dua kelompok tidak. Kemudian satu dari kelompok pratest dan satu dari kelompok nonpratest diberi perlakuan eksperimen, setelah itu keempat kelompok ini diberi posttest.
4.      Quasi Experimental Design
Bentuk desain eksperimen ini merupakan pengembangan dari true experimental design, yang sulit dilaksanakan. Desain ini mempunyai kelompok kontrol, tetapi tidak dapat berfungsi sepenuhnya untuk mengontrol variabel-variabel luar yang mempengaruhi pelaksanaan experimen. Walaupun demikian, desain ini lebih baik dari pre-experimental design. Quasi Experimental Design digunakan karena pada kenyataannya sulit medapatkan kelompok kontrol yang digunakan untuk penelitian.Desain eksperimen model ini diantarnya sebagai berikut:
a)      Time Series Design
Dalam desain ini kelompok yang digunakan untuk penelitian tidak dapat dipilih secara random. Sebelum diberi perlakuan, kelompok diberi pretest sampai empat kali dengan maksud untuk mengetahui kestabilan dan kejelasan keadaan kelompok sebelum diberi perlakuan. Bila hasil pretest selama empat kali ternyata nilainya berbeda-beda, berarti kelompok tersebut keadaannya labil, tidak menentu, dan tidak konsisten. Setelah kestabilan keadaan kelompok dapay diketahui dengan jelas, maka baru diberi treatment/perlakuan. Desain penelitian ini hanya menggunakan satu kelompok saja, sehingga tidak memerlukan kelompok kontrol.
b)      Nonequivalent Control Group Design
Desain ini hampir sama dengan pretest-posttest control group design, hanya pada desain ini kelompok eksperimen maupun kelompok kontrol tidak dipilih secara random.Dalam desain ini, baik kelompok eksperimental maupun kelompok kontrol dibandingkan, kendati kelompok tersebut dipilih dan ditempatkan tanpa melalui random. Dua kelompok yang ada diberi pretes, kemudian diberikan perlakuan, dan terakhir diberikan postes.
c)      Conterbalanced Design
Desain ini semua kelompok menerima semua perlakuan, hanya dalam urutan perlakuan yang berbeda-beda, dan dilakukan secara random.
1)      Desain Faktorial, yang melibatkan dua atau lebih variabel bebas (sekurang-kurangnya satu yang dimanipulasi).
Desain faktorial secara mendasar menghasilkan ketelitian desain true-eksperimental dan membolehkan penyelidikan terhadap dua atau lebih variabel, secara individual dan dalam interaksi satu sama lain.
Tujuan dari desain ini adalah untuk menentukan apakah efek suatu variabel eksperimental dapat digeneralisasikan lewat semua level dari suatu variabel kontrol atau apakah efek suatu variabel eksperimen tersebut khusus untuk level khusus dari variabel kontrol, selain itu juga dapat digunakan untuk menunjukkan hubungan yang tidak dapat dilakukan oleh desain eksperimental variabel tunggal.




























BAB III
PENUTUP
A.    Kesimpulan
Metodologi penelitian eksperimen merupakan suatu cara yang digunakan dalam penelitian untuk mencari hubungan sebab akibat antara dua variable yangdisengaja dmanipulasi leh peneliti.
Adapun karakteristik dari penelitian eksperimen adalah :
1.      Manipulasi
2.      Pengendalian
3.      Pengamatan
Syarat dari desain eksperimen itu sendiri adalah validitas yang terdiri dari dua bagian yaitu validitas internal dan  validitas eksternal.
Langkah – langkah Eksperimen:
1.      meneliti literature yang berhubungan dengan masalah penelitian.
2.      Mengidentifikasi dan mengatasi masalah
3.      Merumuskan hipotesis
4.      Menyusun rencana eksperimen secara lengkap dan operasional
5.      Melaksanakan eksperimen ( mengumpulkan data)
6.      Menyusun data untuk memudahkan pengolahan
7.      Menentukan taraf arti yang akan digunakan dalam menguji hipotesis
8.      Mengolah data dengan metode statistika.
Jenis-Jenis Desain Penelitian Eksperimenta :
l. Pra-Experimental Designs (non-designs):
2)      The One-Shot Case Study
3)      The One Group Pretest-Posttest Design
4)      The Intact-Group Comparison
2. True Experimental Design
·         The Posstest-Only Control Design
·         The Pretest-Posttest Control Group Design
·         The Solomon Four-Group Design
·         The Quasi Experimental Design



B.     Saran
Demikianlah makalah ini, semoga bermanfaat bagi pembaca umumnya dan penulis khususnya. Dan pemakalah sangat menyadari bahwa makalah ini masih juah dari kata sempurna untuk kami mohon kritik dan saran yan membangun demi perbaikan dalam penulisan kedepanya amin.























DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, Suharsimi : Prosedur Penelitian, Suatu Pendekatan Praktik, Rineka Cipta, Jakarta: 2006.
Domu, Ichdar : Bahan Kuliah Metodologi Penelitian, Program Studi Manajemen Pendidikan Pasca Sarjana Universitas Negeri Manado: 2009.
Emzir : Metodologi Penelitian Pendidikan, Kuantitatif dan Kualitatif, Raja Grafindo Persada, Jakarta: 2009.
Sugiyono : Metodologi Penelitian Pendidikan, Pendekatan Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D, Alfabeta, Bandung: 2009.
Ali,Muhammad :PenelitianKependidikan Prosedur dan Strategi : Angkasa,Bandung,1982
Slamet :Pengantar Penelitian Kuantitatif ,UNS,Surakarta,2006
Suryabrata,Sumadi : Metodologi Penelitian,RajaGrafindo Persada,Jakarta,1983
Rahmat,Jalaludin :Metodologi Penelitian Komunikasi,Remaja Rosdakarya,Bandung1984

Oleh :
Kelompok 11 ( Sebelas )
M.Rusdi                     :  409. 272
Dalil Tambak             :  409. 357

Dosen Pembimbing :

Dr.H.Gusril Kenedi,M.Pd

JURUSAN MANAJEMEN PENDIDIKAN ISLAM
FAKULTAS TARBIYAH
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI ( IAIN )
IMAM BONJOL PADANG
1433 H / 2012 M

KATA PENGANTAR
Hamdan wa syukron lillah,Puji dan Syukur kami ucapkan kehadirat Allah SWT yang mana dengan rahmat dan karunia-Nya sehingga kami diberi kesempatan menyelesaikan tugas makalah ini tepat pada waktunya. Shalawat serta salam tak lupa kita kirimkan kepada Allah semoga disampaikan kepada uswah dan khuduwah kita Rasulullah Muhammad SAW contoh suri tauladan sekalian alam.
Tak lupa kami juga mengucapkan terimaksih untuk segala pihak yang telah membantu kami dalam pembuatan makalah ini terutama kepada Bapak Dr.H.Gusril Kenedi,M.Pd selaku dosen pembimbing dalam mata kuliah Metodologi Penelitian II ini. Kami sadar makalah ini masih jauh dari kata sempurna untuk itu kami mohon kritik serta saran yang membangun demi perbaikan kedepannya.
Semoga makalah ini bermamfaat bagi pembaca umumnya  dan penulis khususnya dan mampu menambah khazanah ilmu pengetahuan di bidang ilmu pengetahuaan.



                                                                                                            Pemakalah





BAB I
PENDAHULUAN
Dalam metodologi penelitian banyak metode–metode yang harus kita ketahui karena metode – metode tersebut sangat berguna bagi peneliti dalam melakukan penelitian terhadap suatu kasus, salah satunya metodologi penelitian eksperimen.
Eksperimen merupakan kegiatan percobaan untuk meneliti suatu peristiwa atau gejala yang muncul pada kondisi tertentu, dengan cara melakukan pengamatan dan kontrol yang cermat, sehingga dapat diketahui hubungan sebab akibat dari munculnya gejala – gejala tersebut(Slamet:2006).
Keberhasilan eksperimen banyak ditentukan ketelitian seseorang dalam melakukan kontrol terhadap berbagai gejala yang muncul serta situasi munculnya gejala. Oleh karena itu pelaksanaan eksperimen banyak menuntut kontrol yang cermat setiap variabel dan berbagai faktor yang berkaitan dengan operasionalnya( Muhammad Ali:1982:148).
Untuk itu dalam makalah ini kami akan membahas lebih lanjut tentang hal yang berkaitan dengan metodologi penelitian eksperimen diantaranya :
1.      Pengertian Eksperimen
2.      Karakteristik Eksperimen
3.      Syarat Desain Eksperimen
4.      Langkah – langkah Eksperimen
5.      Jenis – jenis Desain Eksperimen





BAB II
PEMBAHASAN
METODE PENELITIAN EKSPERIMEN
Metode eksperimen merupakan bagian dari metode kuantitatif, dan memiliki ciri khas tersendiri terutama dengan adanya kelompok kontrol. Dalam bidang sains, penelitian-penelitian dapat menggunakan desain eksperimen karena variabel-variabel dapat dipilih dan variabel-variabel lain yang dapat mempengaruhi proses eksperimen itu dapat dikontrol secara ketat. Sehingga dalam metode ini, peneliti memanipulasi paling sedikit satu variabel, mengontrol variabel lain yang relevan, dan mengobservasi pengaruhnya terhadap variabel terikat. Manipulasi variabel bebas inilah yang merupakan salah satu karakteristik yang membedakan penelitian eksperimental dari penelitian-penelitian lain(Sumadi Suryabrata:1983).

A.    Pengertian Eksperimen
Wiersma (1991) dalam Emzir (2009) mendefinisikan eksperimen sebagai suatu situasi penelitian yang sekurang-kurangnya satu variabel bebas, yang disebut sebagai variabel eksperimental, sengaja dimanipulasi oleh peneliti.
Arikunto (2006) mendefinisikan eksperimen adalah suatu cara untuk mencari hubungan sebab akibat (hubungan kausal) antara dua faktor yang sengaja ditimbulkan oleh peneliti dengan mengeliminasi atau mengurangi atau menyisihkan faktor-faktor lain yang mengganggu.
Berdasarkan pendapat ahli diatas maka dapat disimpulkan bahwa metodologi eksperimen merupakan suatu metode atau cara yang digunakan dalam penelitian untuk mencari hubungan sebab akibat antara dua faktor yang sengaja di manipulasi oleh peneliti.

B.     Karakteristik Penelitian
Ada tiga hal yang menjadi karakteristik penelitian eksperimental(Jalaludin Rahmat:1984) :
1.       Manipulasi, dimana peneliti menjadikan salah satu dari sekian variabel bebas untuk menjadi sesuai dengan apa yang diinginkan oleh peneliti, sehingga variabel lain dipakai sebagai pembanding yang bisa membedakan antara yang memperoleh perlakuan/manipulasi dengan yang tidak memperoleh perlakuan/manipulasi.
2.      Pengendalian, dimana peneliti menginginkan variabel yang diukur itu mengalami kesamaan sesuai dengan keinginan peneliti dengan menambahkan faktor lain ke dalam variabel atau membuang faktor lain yang tidak diinginkan peneliti dari variabel.
3.      Pengamatan, dimana peneliti melakukan suatu kegiatan mengamati untuk mengetahui apakah ada pengaruh manipulasi variabel (bebas) yang telah dilakukannya terhadap variabel lain (terikat) dalam penelitian eksperimental yang dilakukannya.

C.    Syarat Desain Eksperimen
Salah satu syarat untuk menentukan atau memilih desain eksperimen yang akan digunakan,agar memperoleh hasil yang benar adalah validitas dari desain yang digunakan untuk melakukan eksperimen terhadap suatu masalah.
Suatu eksperimen dikatakan valid jika hasil yang diperoleh hanya disebabkan oleh variabel bebas yang dimanipulasi, dan jika hasil tersebut dapat digeneralisasikan pada situasi di luar setting eksperimental (Emzir:2009) Sehingga ada dua kondisi yang harus diterima yakni faktor internal dan eksternal.
1.      Validitas Internal
Validitas ini mengacu pada kondisi bahwa perbedaan yang diamati pada variabel bebas adalah suatu hasil langsung dari variabel beas yang dimanipulasi dan bukan dari variabel lain. Campbel dan Stanley (dalam Gay:1981) sebagaimana dikutip Emzir (2009) mengidentifikasi delapan ancaman utama terhadap validitas internal, antara lain:
a.       Historis, dimana munculnya suatu kejadian yang bukan bagian dari perlakuan dalam eksperimen yang dilakukan, tetapi mempengaruhi model, karakter, dan penampilan variabel bebas.
b.      Maturasi, dimana terjadi perubahan fisik atau mental peneliti atau obyek yang diteliti yang mungkin muncul selama suatu periode tertentu yang mempengaruhi proses pengukuran dalam penelitian.
c.       Testing, dimana sering terjadi ketidak efektifan suatu penelitian yang menggunakan metode test karena suatu kegiatan test yang dilakukan dengan menggunakan pra test dan post test, apalagi dengan rentang waktu yang cukup panjang, dan terkadang nilai pra test dan post test yang sama.
d.      Instrumentasi, instrumentasi sering muncul karena kurang konsistensinya instrumen pengukuran yang mungkin menghasilkan penilaian performansi yang tidak valid. Dimana jika dua test berbeda digunakan untuk pratest dan postest, dan test-test tersebut tidak sama tingkat kesulitannya, maka instrumentasi dapat muncul.
e.       Regresi Statistik, dimana regresi statistik ini sering muncul bila subyek dipilih berdasarkan skor ekstrem dan mengacu pada kecenderungan subyektif yang memiliki skor yang paling tinggi pada pratest ke skor yang lebih rendah pada postes, begitupun sebaliknya.
f.       Seleksi subyek yang berbeda, dimana biasanya muncul bila kelompok yang ada digunakan dan mengacu pada fakta bahwa kelompok tersebut mungkin berbeda sebelum kegiatan penelitian dimulai.
g.      Mortalitas, dimana sering terjadi bahwa subyek yang terkadang drop out dari lingkup penelitian dan memiliki karakteristik kuat yang dapat mempengaruhi hasil penelitian.
h.      Interaksi seleksi Maturasi, dimana satu kelompok akan termaturasi dengan hasil kelompok lain tanpa melalui perlakuan.
2.      Validitas Eksternal
Validitas ini mengacu pada kemampuan generalisasi suatu penelitian. Dimana dibutuhkan kemampuan suatu sampel populasi yang benar-benar bisa digeneralisasikan ke populasi yang lain pada waktu dan kondisi yang lain.
Campbell dan Stanley dalam Gay (1981) yang dikutip Emzir (2009) mengidentifikasi beberapa ancaman terhadap validitas eksternal, diantaranya:
a.       Interaksi Prates-Perlakuan, dimana biasanya sering muncul bila respons subjek berbeda pada setiap perlakuan karena mengikuti prates.
b.      Interaksi Seleksi-Perlakuan, dimana akibat yang muncul bila subjek tidak dipilih secara acak sehingga seleksi subjek yang berbeda diasosiasikan dengan ketidakvalidan internal.
c.       Spesifisitas Variabel, adalah suatu ancaman terhadap yang tidak mengindahkan generalisabilitas dari desain eksperimental yang digunakan.
d.      Pengaturan Reaktif, mengacu pada faktor-faktor yang diasosiasikan dengan cara bagaimana penelitian dilakukan dan perasaan serta sikap subjek yang dilibatkan.
e.       Interferensi Perlakuan Jamak, biasanya sering muncul bila subjek yang sama menerima lebih dari satu perlakuan dalam pergantian.
f.       Kontaminasi dan Bias Pelaku Eksperimen, sering muncul bila keakraban subjek dan peneliti mempengaruhi hasil penelitian.

D.    Langkah – langkah Eksperimen
Dalam melakukan eksperimen agar dapat diperoleh hasil yang optimal( Muhammad Ali:198:131) maka harus menempuh langkah – langkah sebagai berikut:
1.      meneliti literature yang berhubungan dengan masalah penelitian.
2.      Mengidentifikasi dan mengatasi masalah
3.      Merumuskan hipotesis
4.      Menyusun rencana eksperimen secara lengkap dan operasional
5.      Melaksanakan eksperimen ( mengumpulkan data)
6.      Menyusun data untuk memudahkan pengolahan
7.      Menentukan taraf arti yang akan digunakan dalam menguji hipotesis
8.      Mengolah data dengan metode statistika.

E.     Jenis-Jenis Desain Penelitian Eksperimental
Wiersma (1991) dalam Emzir (2009) mengemukakan kriteria-kriteria untuk suatu desain penelitian eksperimental yang baik, diantaranya;
1.      Kontrol eksperimental yang memadai
2.      Mengurangi artifisialitas (dalam merealisasikan suatu hasil eksperimen ke non-eksperimen)
3.      Dasar untuk perbandingan dalam menentukan apakah terdapat pengaruh atau tidak
4.      Informasi yang memadai dari data yang akan diambil untuk memutuskan hipotesis
5.      Data yang diambil tidak terkontaminasi dan memadai dan mencerminkan pengaruh
6.      Tidak mencampurkan variabel yang relevan agar variabel lain tidak mempengaruhi:
a.       Keterwakilan dengan menggunakan randomisasi aspek-aspek yang akan diukur
b.      Kecermatan terhadap karakteristik desain yang akan dilakukan
Dengan demikian maka suatu desain eksperimental yang dipilih oleh peneliti membutuhkan perluasan terutama pada prosedur dari setiap penelitian yang akan dilakukan.
Emzir (2009) mengklasifikasikan desain eksperimental dalam dua kategori yakni:
1.      Desain Variabel Tunggal, yang melibatkan satu variabel bebas (yang dimanipulasi) yang terdiri atas;
a.       Pra-Experimental Designs (non-designs)
Dikatakan pre-experimental design, karena desain ini belum merupakan eksperimen sungguh-sungguh. Hal ini disebabkan karena masih terdapat variabel luar yang ikut berpengaruh terhadap terbentuknya variabel terikat (dependen). Jadi hasil eksperimen yang merupakan variabel terikat (dependen) itu bukan semata-mata dipengaruhi oleh variabel bebas (independen). Hal ini bisa saja terjadi karena tidak adanya variabel kontrol dan sampel tidak dipilih secara acak (random). Bentuk pra-experimental designs antara lain:
1)      One-Shot Case Study (Studi Kasus Satu Tembakan)
Dimana dalam desain penelitian ini terdapat suatu kelompok diberi treatment (perlakuan) dan selanjutnya diobservasi hasilnya (treatment adalah sebagai variabel independen dan hasil adalah sebagai variabel dependen). Dalam eksperimen ini subjek disajikan dengan beberapa jenis perlakuan lalu diukur hasilnya.
2)      One Group Pretest-Posttest Design (Satu Kelompok Prates-Postes)
Kalau pada desain “a” tidak ada pretest, maka pada desain ini terdapat pretest sebelum diberi perlakuan. Dengan demikian hasil perlakuan dapat diketahui lebih akurat, karena dapat membandingkan dengan keadaan sebelum diberi perlakuan.
3)      Intact-Group Comparison
Pada desain ini terdapat satu kelompok yang digunakan untuk penelitian, tetapi dibagi dua yaitu; setengah kelompok untuk eksperimen (yang diberi perlakuan) dan setengah untuk kelompok kontrol (yang tidak diberi perlakuan).
b.      True Experimental Design
Dikatakan true experimental (eksperimen yang sebenarnya/betul-betul) karena dalam desain ini peneliti dapat mengontrol semua variabel luar yang mempengaruhi jalannya eksperimen. Dengan demikian validitas internal (kualitas pelaksanaan rancangan penelitian) dapat menjadi tinggi. Ciri utama dari true experimental adalah bahwa, sampel yang digunakan untuk eksperimen maupun sebagai kelompok kontrol diambil secara random (acak) dari populasi tertentu. Jadi cirinya adalah adanya kelompok kontrol dan sampel yang dipilih secara random. Desain true experimental terbagi atas :
1.      Posstest-Only Control Design
Dalam desain ini terdapat dua kelompok yang masing-masing dipilih secara random (R). Kelompok pertama diberi perlakuan (X) dan kelompok lain tidak. Kelompok yang diberi perlakuan disebut kelompok eksperimen dan kelompok yang tidak diberi perlakuan disebut kelompok kontrol.
2.      Pretest-Posttest Control Group Design
Dalam desain ini terdapat dua kelompok yang dipilih secara acak/random, kemudian diberi pretest untuk mengetahui keadaan awal adakah perbedaan antara kelompok eksperimen dan kelompok kontrol.
3.      The Solomon Four-Group Design
Dalam desain ini, dimana salah satu dari empat kelompok dipilih secara random. Dua kelompok diberi pratest dan dua kelompok tidak. Kemudian satu dari kelompok pratest dan satu dari kelompok nonpratest diberi perlakuan eksperimen, setelah itu keempat kelompok ini diberi posttest.
4.      Quasi Experimental Design
Bentuk desain eksperimen ini merupakan pengembangan dari true experimental design, yang sulit dilaksanakan. Desain ini mempunyai kelompok kontrol, tetapi tidak dapat berfungsi sepenuhnya untuk mengontrol variabel-variabel luar yang mempengaruhi pelaksanaan experimen. Walaupun demikian, desain ini lebih baik dari pre-experimental design. Quasi Experimental Design digunakan karena pada kenyataannya sulit medapatkan kelompok kontrol yang digunakan untuk penelitian.Desain eksperimen model ini diantarnya sebagai berikut:
a)      Time Series Design
Dalam desain ini kelompok yang digunakan untuk penelitian tidak dapat dipilih secara random. Sebelum diberi perlakuan, kelompok diberi pretest sampai empat kali dengan maksud untuk mengetahui kestabilan dan kejelasan keadaan kelompok sebelum diberi perlakuan. Bila hasil pretest selama empat kali ternyata nilainya berbeda-beda, berarti kelompok tersebut keadaannya labil, tidak menentu, dan tidak konsisten. Setelah kestabilan keadaan kelompok dapay diketahui dengan jelas, maka baru diberi treatment/perlakuan. Desain penelitian ini hanya menggunakan satu kelompok saja, sehingga tidak memerlukan kelompok kontrol.
b)      Nonequivalent Control Group Design
Desain ini hampir sama dengan pretest-posttest control group design, hanya pada desain ini kelompok eksperimen maupun kelompok kontrol tidak dipilih secara random.Dalam desain ini, baik kelompok eksperimental maupun kelompok kontrol dibandingkan, kendati kelompok tersebut dipilih dan ditempatkan tanpa melalui random. Dua kelompok yang ada diberi pretes, kemudian diberikan perlakuan, dan terakhir diberikan postes.
c)      Conterbalanced Design
Desain ini semua kelompok menerima semua perlakuan, hanya dalam urutan perlakuan yang berbeda-beda, dan dilakukan secara random.
1)      Desain Faktorial, yang melibatkan dua atau lebih variabel bebas (sekurang-kurangnya satu yang dimanipulasi).
Desain faktorial secara mendasar menghasilkan ketelitian desain true-eksperimental dan membolehkan penyelidikan terhadap dua atau lebih variabel, secara individual dan dalam interaksi satu sama lain.
Tujuan dari desain ini adalah untuk menentukan apakah efek suatu variabel eksperimental dapat digeneralisasikan lewat semua level dari suatu variabel kontrol atau apakah efek suatu variabel eksperimen tersebut khusus untuk level khusus dari variabel kontrol, selain itu juga dapat digunakan untuk menunjukkan hubungan yang tidak dapat dilakukan oleh desain eksperimental variabel tunggal.




























BAB III
PENUTUP
A.    Kesimpulan
Metodologi penelitian eksperimen merupakan suatu cara yang digunakan dalam penelitian untuk mencari hubungan sebab akibat antara dua variable yangdisengaja dmanipulasi leh peneliti.
Adapun karakteristik dari penelitian eksperimen adalah :
1.      Manipulasi
2.      Pengendalian
3.      Pengamatan
Syarat dari desain eksperimen itu sendiri adalah validitas yang terdiri dari dua bagian yaitu validitas internal dan  validitas eksternal.
Langkah – langkah Eksperimen:
1.      meneliti literature yang berhubungan dengan masalah penelitian.
2.      Mengidentifikasi dan mengatasi masalah
3.      Merumuskan hipotesis
4.      Menyusun rencana eksperimen secara lengkap dan operasional
5.      Melaksanakan eksperimen ( mengumpulkan data)
6.      Menyusun data untuk memudahkan pengolahan
7.      Menentukan taraf arti yang akan digunakan dalam menguji hipotesis
8.      Mengolah data dengan metode statistika.
Jenis-Jenis Desain Penelitian Eksperimenta :
l. Pra-Experimental Designs (non-designs):
2)      The One-Shot Case Study
3)      The One Group Pretest-Posttest Design
4)      The Intact-Group Comparison
2. True Experimental Design
·         The Posstest-Only Control Design
·         The Pretest-Posttest Control Group Design
·         The Solomon Four-Group Design
·         The Quasi Experimental Design



B.     Saran
Demikianlah makalah ini, semoga bermanfaat bagi pembaca umumnya dan penulis khususnya. Dan pemakalah sangat menyadari bahwa makalah ini masih juah dari kata sempurna untuk kami mohon kritik dan saran yan membangun demi perbaikan dalam penulisan kedepanya amin.























DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, Suharsimi : Prosedur Penelitian, Suatu Pendekatan Praktik, Rineka Cipta, Jakarta: 2006.
Domu, Ichdar : Bahan Kuliah Metodologi Penelitian, Program Studi Manajemen Pendidikan Pasca Sarjana Universitas Negeri Manado: 2009.
Emzir : Metodologi Penelitian Pendidikan, Kuantitatif dan Kualitatif, Raja Grafindo Persada, Jakarta: 2009.
Sugiyono : Metodologi Penelitian Pendidikan, Pendekatan Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D, Alfabeta, Bandung: 2009.
Ali,Muhammad :PenelitianKependidikan Prosedur dan Strategi : Angkasa,Bandung,1982
Slamet :Pengantar Penelitian Kuantitatif ,UNS,Surakarta,2006
Suryabrata,Sumadi : Metodologi Penelitian,RajaGrafindo Persada,Jakarta,1983
Rahmat,Jalaludin :Metodologi Penelitian Komunikasi,Remaja Rosdakarya,Bandung1984

1 komentar:

  1. KISAH NYATA: IBU DARYUTI DARI TANJUNG PINANG

    Assalamu'Alaikum" Wr'Wb...
    Perkenalkan Nama saya Ibu Daryuti, asal Desa Teluk Bintan,Tanjung Pinang,
    saya menjadi tulang punggung Keluarga sejak suami saya meninggal,
    saya bekerja tanpa lelah untuk menghidupi 4 orang anak sejak di tinggal
    mati sang suami 5 thn yg lalu, sejak itu keputusasaan menghampiri sy,
    dan hampir meninggalkan ke 4 anak saya krn sy sdh tidak sanggup dengan
    kemiskinan yang sy alami dulu. Namun stelah menjelang beberapa hari datanglah
    tetangga sy dan menceritakan perubahan hidup yang dia alami,
    dia mempunyai banyak uang tanpa harus bekerja keras..
    dan dia bercerita tentang orang yang membantunya bernama KH.Fhatulla Harun,
    konon beliu bisa memberikan solusi masalah kemiskinan sperti yg sy alami ini..
    dan dengan tekat yang bulat sy minta nomor KH.Fhatulla Harun,
    ketika sy telpon pak haji, dan menceritakan permasalahan hidup saya.
    dan beliu brsedia membantu sy untuk kluar dari lumbung kemiskinan,
    sy sangat snang skali mendengarnya,, kemudian sy langsung mengiyakan
    segala syarat2 yg di pak haji sampaikan, 2 hari kemudian saya sudah merasakan keajaiban nyata
    terjadi di rumah saya, lemari tua yang ada di pojok kamar saya sudah
    penuh dengan lembaran uang pecahan ratusan ribu sy kaget terus pingsan,
    saat saya sadar uang itu betul2 nyata masih ada dalam lemari,
    syukur allhamdulillah saya ucapkan..Berkat campur tangan pak haji
    saya sudah punya banyak uang dan tidak akan perna habis sampai
    7 keturunan, Semua ini berkat UANG GAIB, PESUGIHAN PUTIH NABI SULAEMAN.
    Yang diberikan KH.Fhatulla Harun benar2 nyataSemua ini berkat UANG GAIB, PESUGIHAN PUTIH NABI SULAEMAN. dan ISLAMI serta tidak musyrik,
    Saya sangat berterima kasih kepada KH.Fhatulla Harun yg sudah bantu saya dan
    jadi member pak haji hingga kini, saya juga berjanji tidak lupa dgn kewajiban
    saya untuk slalu shalat dan menyubang di masjid dan panti asuhan.

    Untuk sanak saudara seiman dan setanah air yang ingin cepat kaya..
    jangan ragu untuk mengikuti ajaran KH.Fhatulla Harun krn ini pesugihan putih
    yang islami. dan persugian KH.Fhatulla Harun bisa di ikuti semua agama..
    dan anda pasti akan dibantu apapun yang ingin anda minta.
    Demikian kisah nyata dari saya tanpa rekayasa.untuk lebih jelasnya Hubungi Nomor Beliau.085-217-085-317
    ATau Kunjungi Situs Beliau Klik=>> Pesugihan Tanpa Tumbal Asli Tahun 2017 | Uang Gaib | Dana Gaib | Uang Balik Nabi Sulaeman Terima Kasih Dan Semoga Jadi Pemenang Berikutnya, AMin . Wassalam.Kesaksian Kisah Nyata 2017

    ReplyDelete

 
ALL STAR © 2013. All Rights Reserved. Powered by Blogger
Top